Abu Janda: Premanisme di Desa Wadas Hasut Masyarakat Sekitar, Untuk Musuhi Aparat Negara

  • Bagikan

Beritasepuluh.net – Pegiat media sosial Permadi Arya atau yang akrab disapa Abu Janda ikut berkomentar terkait dengan dugaan kekerasan yang terjadi terhadap warga Desa Wadas di Purworejo oleh Polisi.

Melalui akun Instagramnya, Abu Janda meminta semua pihak untuk cerdas dan obyektif terkait dengan kasus tersebut. Dia juga meminta untuk tak termakan hasutan dari satu narasi saja.

Suasana memanas ketika polisi melihat beberapa warga yang diduga membawa senjata tajam. Polisi lalu menangkap warga yang dianggap menjadi provokator

“Di lapangan ada premanisme. warga Wadas yang mendukung proyek Bendungan Bener, diteror, motor dan rumahnya dirusak oleh oknum preman. Polisi yang jagain masjid dari kontak fisik antar warga diputarbalikan jadi ‘menyerbu masjid’, kata Abu Janda pada Rabu (9/1/2022).

Sebelumnya, Diketahui, sejumlah warga ditangkap pihak aparat kepolisian sebagai buntut dari masuknya ratusan aparat gabungan TNI, Polri dan Satpol PP ke Desa Wadas pada Selasa (8/2/2022).

Petugas gabungan itu mengawal pegawai Badan Pertanahan Nasional (BPN) yang melakukan pengukuran lahan untuk penambangan batu andesit yang akan dipergunakan untuk proyek pembangunan Bendungan Bener.

Abu Janda pun mengunggah video sejumlah pernyataan warga Desa Wadas yang mengaku diteror karena mendukung pembangunan Proyek Bendungan Bener. (BS/C45)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.