Refleksi Seni Adiluhung Dalam Syair Barzanji

  • Bagikan

Beritasepuluh.net – Dalam latar kesyahduan, pada gulir tepian malam, telah terlentik alunan-alunan bait yang menjelma peristiwa tabik berwujud acara Perayaan Maulid Nabi & Tasyakuran HSN (Hari Santri Nasional) plus Bincang Santai seputar Susastra Barzanji. (21/10/2021).

Agenda bertema ‘Syair Cinta untuk Rasul’ yang diselenggarakan LESBUMI (Lembaga Seni Budaya Muslimin Indonesia) PCNU Kota Tangerang Selatan bersama KOMPPAQ (Korps Mahasiswa Penghafal dan Pengkaji Al-Qur’an) Jawa Barat – Banten ini kembali turut menandaskan betapa luhur dan sentralnya figur Rasulullah Muhammad SAW bagi kaum muslimin. Bahkan juga selalu menarik untuk dilirik kalangan luar Islam. Muhammad SAW adalah mata air dunia yang tak pernah berhenti memancar.

Tak hanya berkenaan dengan perayaan atas hari kelahiran sosok mulia utusan Tuhan bagi alam semesta, acara yang bertempat di Saung Kuliner Mang Ashly Ciputat ini juga membincang serius tentang kesusastraan dalam Islam dimana Syair Barzanji menjadi topik utamanya dan penggalian atas wacana ‘sastra santri’ di sisi lain.

“Syair Barzanji bukanlah sekadar karya biografi ataupun produk sastra bernafaskan Islam. Lebih dari itu ia adalah sebuah bukti sejarah sekaligus prestasi pencapaian seni budaya bernilai tinggi yang mampu bertahan lestari hingga kini–di tengah gempuran modernitas dan globalisasi dimana nilai luhur dan agung tidak lagi mendapat perhatian serius dalam proses, hasil karya, dan apresiasi seni belakangan ini. Kita kian dijejali geliat seni budaya yang materialis dan industrialis; yang semakin menjauh dari nafas agama, ketuhanan dan kemanusiaan”, tutur Roy Haris Chandra, Ketua LESBUMI PCNU Kota Tangerang Selatan.

Acara yang dihadiri para santri dan khalayak umum ini juga digelar sebagai wujud ekspresi rasa syukur memperingati Hari Santri Nasional 2021.

“Kegiatan ini juga bermaksud turut ikut andil dalam upaya mendorong bertumbuhnya ‘santri seniman’ atau ‘seniman santri’ yang kreatif, inovatif, adaptif, mampu bersaing dan unggul dalam ranah kesenian dan kebudayaan, khususnya di daerah kosmopolitan seperti Tangerang Selatan”, tandas Mang Ashly, ‘tuan rumah’ acara ini yang juga Sekretaris LESBUMI PCNU Kota Tangerang Selatan.

Tim Media LESBUMI Tangsel

(BS/C45)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *